Kejujuran itu kekasih Allah. Keterusterangan merupakan sabun pencuci hati. Pengalaman itu bukti. Dan seorang pemandu jalan tak akan membohongi rombongannya. Tidak ada satu pekerjaan yang melegakan hati dan lebih agung pahalanya, selain berdzikir kepada Allah.

*Karena itu ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu* (QS. Al-Baqarah: 152)

Berdzikir kepada Allah adalah surga Allah di bumi-Nya. Maka siapa yang tak pernah memasukinya, ia tidak akan dapat memasuki surga-Nya di akhirat kelak. Berdzikir kepada Allah merupakan penyelamat jiwa dari pelbagai kerisauan, kegundahan, kekesalan dan goncangan. Dan dzikir merupakan jalan pintas paling mudah untuk meraih kemenangan dan kebahagiaan hakiki. Untuk melihat faedah dan manfaat dzikir, coba perhatikan kembali beberapa pesan wahyu Ilahi. Dan cobalah mengamalkannya pada hari-hari anda, niscaya anda akan mendapat kesembuhan.

Dengan berdzikir kepada Allah, awan ketakutan, kegalauan, kecemasan dan kesedihan akan sirna. Bahkan, dengan berdzikir kepada-Nya segunung tumpukan beban kehidupan dan permasalahan hidup akan runtuh dengan sendirinya.

Tidak mengherankan bila orang-orang yang selalu mengingat Allah senantiasa bahagia dan tentram hidupnya. Itulah yang memang seharusnya terjadi. Adapun yang sangat mengherankan adalah bagaimana orang-orang yang lalai dari berdzikir kepada Allah itu justru menyembah berhala-berhala dunia. Padahal,

*(berhala-berhala) itu mati tidak hidup dan berhala-berhala itu tidak mengetahui bilakah penyembah-penyembah dibangkitkan)* (QS. An-Nahl: 21)

Wahai orang yang mengeluh karena sulit tidur, yang mengangis karena sakit, yang bersedih karena sebuah tragedi, dan yang berduka karena musibah, sebutlah nama-Nya yang kudus! Betapapun,

*Apakah kamu mengetahui ada seorang yang sama dengan Dia (yang patut disembah)* (QS. Maryam: 65)

Semakin banyak anda mengingat Allah, pikiran anda akan semakin terbuka, hati anda semakin tentram, jiwa anda semakin bahagia, dan nurani anda semakin damai sentosa. Itu, karena dalam mengingat Allah terkandung nilai-nilai ketawakalan kepada-Nya, keyakinan penuh kepada-Nya, ketergantungan diri hanya kepada-Nya, kepasrahan kepada-Nya, berbaik sangka kepada-Nya, dan pengharapan kebahagiaan dari-Nya. Dia senantiasa dekat ketika si hamba berdoa kepada-Nya, senantiasa mendengar ketika diminta, dan senantiasa mengabulkan jiwa dimohon. Rendahkan dan tundukkan diri anda ke hadapan-Nya, lalu sebutlah secara berulang-ulang nama-Nya yang indah dan penuh berkah itu dengan lidah anda sebagai pengejewantahan dari ketauhidan, pujian, doa, permohonan dan permintaan ampunan anda kepada-Nya.

Dengan begitu, niscaya anda – berkat kekuatan dan pertolongan dari-Nya – akan mendapatkan kebahagian, ketentraman, ketenangan, cahaya penerang dan kegembiraan. Dan,

*Karena itu Allah memberikan kepada mereka pahala di dunia, dan pahala yang baik di akhirat* (QS. Ali Imran: 148)